Hold

"..dan (ingatlah bahawa angkara) fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhan. ." .." (2:191)

November 29, 2011

Ansar Muhajirin - Muadz, Akbar, Dak Nie

Hati sudah tertawan sejak pertama kali mendengarkan lagu ini. Liriknya, suaranya, intonasinya. Benar-benar menggamit. Tapi hanya selepas beberapa lama, barulah Allah mengizinkan saya untuk memilikinya sendiri.

Dengarlah. Telitilah. Carilah makna darinya.


Nabi dan Asma’ beriringan dalam bahasa yang sama
Melihat ke depan dengan pandangan tulus
Memandang ke belakang dengan fikiran dan pasir yang jerlus
Melingkari kerajaan hati dalam keadaan yang sangat lurus
Menjelma rasa sedih yang amat
Tanah yang menemukan anak dan isteri ditinggalkan…
Al Mukarramah…
Pasti suatu hari nanti akan kembali membawa kejayaan…
Insya Allah… 


Ansar muhajirin…

Kau sambutlah kami dengan doa
Dan kami pun datang dengan iman

Kami bukakan pintu kota yang lama tertutup
Dan kami bukakan pintu hati menyambutmu
Semoga kita bisa menentukan satu kekuatan lambang keimanan
Hanyalah cinta kudus yang membawa jalan lurus

Dalam perjalanan yang penuh debu-debu
Kehausannya merupakan satu peluru
Yang bisa menangkis segala dugaan yang datang meluru
Perisai itu tak bisa lebur

Kibarkanlah panji-panji
Menyambung cinta suci
Kami bawakan untuk diuji
Segala kekosongan kan terisi

Sambut tanganku
Genggam keimanan
Hulur tanganmu
Jangan terlepas

"المؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضاً"

(Mukmin terhadap mukmin yang lain ibarat batu-bata binaan yang saling memperkukuh satu sama lain)


Aku datang bukan kerana lari dari kelemahan
Ataupun lari dari tekanan yang datang bertubi-tubi
Aku datang kerana ingin mengukuhkan segala kekurangan
Yang ada dalam diriku ini

Peganglah pada kalimah ini
Semoga hati tidak terkunci
Kerana kunci adalah hati
Andai terkunci hati kan mati

Munsyid : Muadz Dzulkifli Al-Masaar, Akbar, Dak Nie

1 comment:

ct kamaliah said...

"Kau sambutlah kami dengan doa
Dan kami pun datang dengan iman"..=)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...